Grid Networks | Minggu, 27 Mei 2018 | SIGN IN | SIGN UP

Mengenal Perbedaan TOEFL & IELTS Beserta Kegunaan dan Tips Biar Gampang Lulus Tes!

  • Rabu, 16 Mei 2018 17:45 WIB

Buat yang pengin kuliah di luar negeri, wajib tahu! | foto: Naver Dispatch

Kalau kita punya cita-cita pengin sekolah di luar negeri, pasti kita enggak akan asing dengan istilah TOEFL dan IELTS. Yap, kedua jenis tes kemampuan berbahasa Inggris ini memang kerap dijadikan sebagai salah satu persyaratan untuk mendaftar sekolah di luar negeri.

Nah, biar enggak bingung sama kedua tes ini, yuk kenali perbedaan keduanya beserta keguaan dan tips biar kita bisa gampang lulus tes TOEFL dan IELTS!

(Baca juga: Selain LPDP, Kita Bisa Coba 5 Beasiswa Lainnya Untuk Melanjutkan Kuliah di Luar Negeri)

TOEFL

undefined
TOEFL (Test of English as Foreign Language) merupakan ujian kemampuan yang berbahasa Inggris yang umumnya digunakan untuk persyaratan pendaftaran di institusi di Amerika Serikat dan Kanada. Ujian ini diselenggarakan oleh kantor ETS (Educational Testing Service  di Amrik untuk semua peserta tes di seluruh dunia. Ada dua tipe TEOFL yakni:

  • TOEFL ITP (Institutional Testing Program) biasanya digunakan untuk wilayah Asia, dengan skornya yang bersifat institusional. Artinya hanya digunakan untuk institusi lokal tertentu dan enggak berlaku untuk seluruh negara di dunia. Penyelenggaraan TOEFL ITP dilakukan dengan menggunakan paper based dan biasanya mengujikan kecakapan; listening comprehension, structure and written expression, dan reading comprehension. Nilai total maksimal pada TOEFL ITP adalah 500 atau 550 bahkan 600.
  • TOEFL iBT (Internet Based Test) dilaksanakan dengan merekam semua jawaban kita di komputer yang telah terhubung langsung dengan internet. Selanjutnya, jawaban kita akan langsung dikirim ke pihak ETS. Kecakapan yang diujikan TOEFL iBT di antaranya; reading comprehension, listening comprehension, speaking comprehension, dan writing comprehension. Nilai tes TOEFL iBT memiliki nilai maksimum 120, dengan rata-rata nilai yang diminta adalah 80 atau 90.
Tips Mengerjakan TOEFL:

1. Untuk bagian structure & written expression (pada TOEFL ITP) kita harus memahami grammar bahasa Inggris. Latih kecakapan grammar kita dengans ering berlatih drilling (latihan soal) sehingga kita menjadi terbiasa dengan bentuk-bentuk grammar tanpa perlu menghafal. Grammar juga penting untuk mendukung uji kecakapan reading, sepaking, dan writing comprehension.

2. Untuk mempersiapkan reading comprehension, kita bisa berlatih soal dan membiasakan diri untuk membaca bacaan akademik atau bacaan yang cukup berat. Kenali juga teknik scanning and skimming. Dua teknik ini akan membantu kita untuk memahami dan menjawab soal dengan cepat, karena dalam TOEFL kita diberi waktu untuk mengerjakan. Sehingga jangan sampai kita terlalu lama membaca di satu soal saja.

3. Untuk mempersiapkan kecakapan listening comprehension, pastikan kita terbiasa mengerjakan soal listening. Latih kecakapan kita dalam mendengarkan percakapan bahasa Inggris bisa lewat lagu, film, rekaman obrolan native speaker, atau rekaman pembaca berita dalam bahasa Inggris.

4. Untuk speaking comprehension (pada TOEFL iBT) kita harus sering melatih kecakapan berbicara kita dalam bahasa Inggris. Kalau perlu, kita bisa melakukannya dengan teman atau partner supaya terbiasa dan enggak kagok. Kita juga perlu disiplin melatih pronunciation karena lawan bicara kita adalah komputer, sehingga ucapan kita harus tepat.

Reporter : Indra Pramesti
Editor : Indra Pramesti

KOMENTAR

TULIS
ARTIKEL
EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×