Grid Networks | Minggu, 27 Mei 2018 | SIGN IN | SIGN UP

5 Alasan Kenapa Kita Sebagai Cewek Indonesia Perlu Ikut Women’s March Jakarta

  • Jumat, 3 Maret 2017 15:45 WIB

5 Alasaan Kenapa Kita Sebagai Cewek Indonesia Perlu Ikut Women’s March Jakarta. Foto: Instagram: @womensmarchjkt

Girls, pasti banyak yang sudah pernah dengar istilah Women’s March yah? Sebuah kegiatan unjuk rasa atau demo besar yang dilakukan para cewek di berbagai belahan dunia. Women’s March ini ramai banget diberitakan saat pertama kali berlangsung pada 21 Januari 2017 lalu di Washington DC, Amrik. Awalnya muncul sebagai bentuk protes para warga negara perempuan di Amrik terhadap terpilihanya Donald Trump sebagai presiden dan kebijakan-kebijakannya yang dirasa melanggar hak-hak perempuan dan HAM secara umum. Pada intinya Women’s March ini adalah unjuk rasa besar yang dilakukan para cewek untuk menuntut ditegakannya Hak Asasi Manusia (HAM), khusunya hak-hak hidup kita sebagai perempuan, kesetaraan gender, kesetaraan ras, kebebasan beragama dan lain sebagainya

Women’s March pun selanjutnya enggak hanya berlangsung di Washington DC dan kota-kota lain di Amrik, tapi juga di berbagai kota di dunia. Fokus tujuannya pun enggak hanya memproter Donald Trump tapi menuntut agar hak-hak perempuan di kota atau negara tempat mereka tinggal juga kesetaraan gender lebih diperhatikan dan dipenuhi. Diperkirakan sudah ada 673 kegiatan Women’s March di tujuh benua di dunia, dengan peserta lebih dari lima juta orang. Dan sekarang, para perempuan Indonesia pun mulai bergerak untuk mengadakan aksi yang sama dalam Women’s March Jakarta. Tentunya untuk mengusung misi yang sama, yaitu agar hak-hak perempuan Indonesia makin diperhatikan dan dipenuhi. Women’s March Jakarta ini akan berlangsung pada Sabtu, 4 Maret 2016, dengan titik kumpul di depan Sarina, Thamrin, Jakarta padajam 09.00. Lalu setelah itu akan berjalan atau melakukan marching ke istana negara. Kenapa tanggal 4? Karena dalam rangka menyambut Hari Perempuan Internasional yang jatuh pada 8 Maret 2017.

Lalu apa sih pentingnya Women’s March Jakarta ini buat kita cewek Indonesia, khususnya yang masih remaja? Jawabannya banyak banget, girls. Mungkin kebijakan Donald Trump di Amrik enggak akan langsung berefek sama kita. Tapi bukan berarti kita enggak menghadapi masalah yang sama dengan cewek-cewek di belahan dunia lain, yang merasa belum mendapat perlakukan yang setara dalam berbagai bidang. Masih banyak hak-hak perempuan di Indonesia yang harus kita perjuangkan, lho. Ini 5 alasan kenapa kita sebagai cewek Indonesia perlu ikut Women’s March Jakarta.

 

Bukan asal demo

Women’s March Jakarta ini bukan demo asal yang enggak terkonsep dan terkoordinasi dengan baik. Semuanya sudah direncanakan dan dikoordinasiakn dengan baik oleh pihak penyelenggara. Jadinya dijamin sesuai aturan, aman dan pastinya akan berlangsung dengan damai. Sebagai orang yang menuntut hak-hak kita untuk ditegakkan dan dipenuhi, tentunya kita juga enggak boleh merugikan atau melanggar hak orang lain saat menuntunya. Karena itu Women’s March ini akan berlangsung dengan damai tapi tetap seru dan bermakna. Semua tuntutan juga akan ditampilkan dalam bentuk orasi yang rapi dan selain itu akan ada juga penampilan puisi, musik juga tarian yang merepresentasikan kita sebagai perempuan dan hak-hak yang akan dituntut.

 

So here's the final poster! Spread the word! See you there #perempuanbersatu ?????

A post shared by Women's March Jakarta (@womensmarchjkt) on

 

Enggak hanya masalah perempuan

Meski judulnya Women’s March, tapi di sini kita enggak hanya menuntut hak atau masalah yang berhubungan dengan perempuan aja. Sebagai cewek kita ingin semua gender itu setara, bisa mendapatkan hak dan kesempatan yang sama. Bebas menentukan keinginannya, enggak dijadikan objek penderita dan dihargai sebagai manusia seutuhnya. Karena itu Women’s March nanti juga punya 8 poin besar yang akan dijadikan tuntutan, yang tentunya menyangkut hajat hidup orang banyak. Enggak hanya perempuan. Tuntutan itu adalah:

1. Menuntut Indonesia kembali ke toleransi dan keberagaman;
2. Menuntut pemerintah mengadakan infrastruktur hukum yang berkeadilan gender;
3. Menuntut pemerintah dan masyarakat memenuhi hak kesehatan perempuan dan menghapus kekerasan terhadap perempuan;
4. Menuntut pemerintah dan masyarakat melindungi lingkungan hidup dan pekerja perempuan;
5. Menuntut pemerintah membangun kebijakan publik yang pro-perempuan dan pro-kelompok marginal lain, termasuk perempuan difabel;
6. Menuntut pemerintah dan partai politik meningkatkan keterwakilan dan keterlibatan perempuan di bidang politik;
7. Menuntut pemerintah dan masyarkat menghormati dan menghapus diskriminasi terhadap kelompok LGBT;
8. Menuntut pemerintah dan masyarkat lebih memperhatikan isu global yang berdampak pada perempuan, serta membangun solidaritas dengan perempuan di seluruh dunia.

Reporter : Aisha Ria Ginanti
Editor : Aisha Ria Ginanti

KOMENTAR

TULIS
ARTIKEL
EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×