TULIS
ARTIKEL
 
SIGN IN | SIGN UP
News & Entertainment

5 Remaja Bunuh Diri Akibat Depresi Menghadapi Ujian Sekolah

  • Astri Soeparyono
  • Posted on : Selasa, 7 April 2015

5 Remaja Bunuh Diri Akibat Depresi Menghadapi Ujian Sekolah

Akseyna, mahasiswa Universitas Indonesia, sempat cerita kepada ibunya pada Januari 2015 kalau ia merasa kecewa karena tidak dikirimkan Olimpiade Biologi tingkat nasional. Sebelum ditemukan tewas mengambang di danau UI, ia sempat meninggalkan pesan agar enggak perlu mencarinya dan ia juga memohon maaf atas kesalahan-kesalahnnya. Hingga saat ini, polisi masih menduga apakah Akseyna meninggal karena bunuh diri atau dibunuh.

 

Di berbagai kota di dunia, ada pula remaja yang merasa depresi akibat tekanan prestasi di sekolah. Ini 5 remaja yang bunuh diri akibat depresi menghadapi ujian sekolah. Duh, jangan sampai kita tiru ya, girls! Seberapa galau dan stress-nya kita menghadapi ujian, kita harus tetap semangat dan berpikiran positif!

 

Baca juga: Ciri Dan Cara Mengenali Diri Kita Saat Depresi

 

Amy Latham


 

Remaja asal Inggris ini ditemukan tewas gantung diri di daerah berhutan pada 2014 di usia 18 tahun. Sebelum meninggal, Amy menuliskan pesan yang berbunyi, "Untuk menghemat tenaga kalian menemukan jasadku, aku berada di sebuah pohon."

 

Sebelum ia meninggal, Amy juga sempat curhat via Twitter kalau ia cuma punya dua pilihan hidup. Pertama, tetap bertahan tapi ia akan gagal mengerjakan ujian bahasa Inggris. Kedua, pergi dari kehidupannya tapi ia juga akan tetap gagal mengerjakan ujian bahasa Inggris. Setelah diusut, alasan ia menghilangkan nyawanya sendiri adalah depresi ujian atau tes yang bakal dihadapi.

 

Nazik Kirac

Karena stress dengan persiapan ujian, Nazik Kirac, remaja asal Turki, bunuh diri pada 2012 di usia yang baru genap 15 tahun. Ketika membangunkan untuk ujian, orangtua Nazik menemukan anaknya tewas gantung diri di kamarnya dengan menggunakan kabel.

 

Sebelum ia bunuh diri, Nazik meninggalkan sebuah pesan yang berbunyi, "Untuk keluargaku tercinta, aku enggak mau melakukan hal seperti ini. Aku juga ingin tinggal di dunia. Tapi aku gagal. Aku pergi ke tempat di mana kakek berada. Jangan pernah menangis untuk aku. Aku mencintai kalian semua."

 

Baca juga: 7 Kasus Bunuh Diri Karena Bullying

 

Abirami

Gara-gara merasa gagal dan enggak berhasil masuk daftar siswa dengan nilai terbaik, Abirami pulang ke rumah dengan sedih. Ketika sampai di rumah, cewek 17 tahun asal India ini langsung mengurung diri di kamarnya. Keluarganya mencoba membujuk dan berbicara dengannya. Enggak lama setelah itu, ia mengurung diri di kamar kakaknya. Abirami memutuskan untuk gantung diri dan mengakhiri hidupnya pada 2013.

 

Meera

Gugup menunggu hasil ujian yang ia tunggu-tunggu keluar, Meera menjadi stress. Cewek 17 tahun asal India ini depresi hingga memutuskan untuk bunuh diri dengan cara yang menyiksa. Pada Mei 2013, Meera membakar dirinya di kediamannya ketika ia seorang diri. Orang-orang di sekitarnya kemudian menyadarinya dan kemudian membawanya ke rumah sakit. Sayangnya, Meera terlambat untuk diselamatkan.

 

Shyam Immanuel

Sama seperti Meera, Shyam Immanuel asal India gugup banget menunggu hasil tes yang menentukan apakah ia bisa mengambil jurusan impiannya atau tidak. Cowok 17 tahun ini sangat ingin masuk teknik kelautan, tapi ia merasa sangat lemah dalam hal matematika. Makanya, ia depresi menunggu hasil ujian. Shyam Immanuel memutuskan untuk minum pestisida di rumahnya pada 2013. Ia ditemukan enggak sadarkan diri. Saat dibawa ke rumah sakit terdekat, ia kemudian dinyatakan meninggal.

 

Baca juga: 4 Cara Mengatasi Depresi dan Rasa Kecewa Atas Kegagalan di Sekolah

 

(foto: mirror.co.uk, funny-pictures.picphotos.net)

 

Penulis :

  • Astri Soeparyono

  • Editor in Chief untuk cewekbanget.id by day, blogger by night. Email me at astri@gramedia-majalah.com :*

KOMENTAR KAMU :

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×
v